Monthly Archives: July 2017

Sensus Taman Warga

Sejauh mata memandang menembus pagar-pagar rumah warg di Kelurahan Kampung Jawa, atau yang biasa disebut Kampuag Jao ini, hampir setiap rumahnya memiliki sebuah taman. Berbagai macam tanaman tumbuh di sini, seperti tanaman hias, tanaman obat, maupun tanaman yang bisa dikonsumsi. Bagi saya ini menarik, karena kesadaran masyarakat terhadap lingkungan telihat dari bagaimana masyarakat itu sendiri mengelola lingkungannya. Ketertarikan saya dengan taman-taman ini, mengantarkan saya untuk menggali lebih jauh tentang taman warga di Kampung Jao. Continue reading

Postingan Terkait

Sepenggal Kisah di Gang Rambutan

Saya menulis tentang “Gang Rambutan” ini berawal ketika saya mengikuti kegiatan lokakarya di Komunitas Gubuak Kopi yang bertempat di  Kelurahan Kampung Jawa, Kota Solok. Dalam lokakarya ini kita belajar mempergunakan media untuk kepentingan bersama dan kemajuan kampung halaman kita. Di antaranya, terdapat pelatihan menulis, fotografi, dan membuat video. Tentunya yang paling menarik, adalah diskusi-diskusinya yang sangat baru bagi saya. Continue reading

Postingan Terkait

Kumpulan Tulisan: Daur Subur

Pada tanggal 10 – 20 Juni 2017 lalu, Komunitas Gubuak Kopi menggelar serangkaian lokakarya yang bertajuk: Kultur Daur Subur. Lokakarya ini merupakan bagian dari program pengembangan media berbasis komunitas dalam membaca dan memetakan isu pertanian dan lingkungan hidup di lingkup lokal yang kita namai Program Daur Subur. Selain aksi pengarsipan, merekam, dan pameran open lab, lokakarnya ini ditargetkan dapat menghasilkan output utama berupa tulisan. Para partisipan dengan latar belakang disiplin ilmu yang beragam saling memeras kemampuan mereka untuk memperkaya pembacaan isu-isu tersebut. Pembacaan dan proses-proses kerja media tersebut diantaranya terangkum dalam buku kumpulan tulisan yang berjudul: Daur Subur ini. Kumpulan tulisan ini tersedia dalam bentuk tulisan web, buku elektronik (PDF), dan cetak. Continue reading

Postingan Terkait

Membaca Kembali Pertanian Dulu dan Kini

Editorial Kumpulan Tulisan: Daur Subur

Ibaraiknyo tanah: nan lereng tanami padi, nan tunggang tanami bambu, nan gurun jadikan parak
nan bancah jadikan sawah, nan padek kaparumahan, nan munggu jadikan pandam, nan gauang ka tabek ikan, nan padang tampek gubalo, nan lacah kubangan kabau, nan rawang ranangan itiak
. Continue reading

Postingan Terkait

FGD di Sayuran Kita: Literasi Media, Sosiokultural, dan Pertanian

Dalam rangka menggali hubungan timbal balik antara literasi media, sosiokultural, dan pertanian, maka pada tanggal 13-14 Juli 2017 lalu, Sayurankita menggelar Focus Group Discussion (FGD) di Pekanbaru, Riau. Sayurankita adalah adalah sebuah platform yang digagas sebagai laboratorium berpikir dan praktik di ranah pertanian secara umum, yang dikombinasikan dengan sudut pandang sosiokultural dan pengelolaan media alternatif. Secara khusus, fokus kajian platform ini adalah “sayuran” dan “budaya sayuran”, serta keterkaitannya dengan kehidupan masyarakat sehari-hari. Continue reading

Postingan Terkait

Dendang Memaknai Perjalanan

Suatu hari dalam sebuah bus dari Solok menuju kota Padang, bersama kami naik seorang laki-laki yang tidak mau duduk dan memilih berdiri di depan pintu. Setelah beberapa menit perjalanan, pria ini menyampaikan isyarat pada sopir bus, lalu pak sopir mematikan musiknya. Laki-laki ini mengeluarkan rabab (rebab) dari kantong plastik yang ditentengnya. Dengan sedikit kesulitan dalam posisi berdiri dan mobil bergoncang, ia mulai menggesek rebabnya. Continue reading

Postingan Terkait

Jalan Sore ke Laiang Pasie

Suatu sore, Joe Datuak, salah seorang partisipan lokakarya Kultur Daur Subur di Gubuak Kopi, mengarakan sepeda motornya ke daerah Laiang Pasie, sebuah kampung yang sebelumnya pernah terdapat tambang cadas atau galian tipe C. Menarik menyimak situasi di sepanjang jalan, yang kiri kananya terdapat beragam tanaman, bekas tambang, dan jalannya yang sudah mulai berlobang. Continue reading

Postingan Terkait

Cerita Buk Ida

Buk Ida adalah seorang warga di Kampung Jawa, Kota Solok yang tinggal tak jauh dari pelintasan rel kereta api. Suatu sore, Intan bertemu Ibu Ida, dan memulai obrolan singkat tentang sampah-sampah yang berserakan di sekitaran bagunan bekas bak sampah dan tentang ide-ide memanfaatkan lahan kereta yang tidak aktif, untuk dijadikan taman. Continue reading

Postingan Terkait

Presentasi Publik & Open Lab: Daur Subur

Jumat, 7 Juli 2017 lalu, di Galeri Gubuak Kopi terselenggara pameran dengan tajuk: Daur Subur. Kegiatan ini merupakan bagian dari program pengembangan media dalam mengarsipkan dan membaca perkembangan kultur pertanian di lingkup lokal. Program ini digagas oleh Gubuak Kopi dengan mengembangkan pembacaan melalui pendekatan jurnalisme warga, aksi performatif, serta praktik media alternatif dengan memberdayakan teknologi yang dekat dengan kita. Continue reading

Postingan Terkait

Penayangan Rashomon

Rashomon (1950), adalah salah satu karya Akira Kurosawa yang diakui secara kritik dan riset, sebagai filem yang berperan penting dalam perkembangan sinema dunia. Bahasa filem yang disajikannya turut merevolusi bahasa filem dan mengangkat sinema Jepang di dunia.

Rashomon, berkisah tentang empat orang yang memberikan keterangan tentang pembunuhan seorang pria dan pemerkosaan istrinya. Narasi ini dikemas oleh Kurosawa dengan penggunaan kisah kilas balik yang baik dari setiap keterangan berbeda. Kisah ini dengan bahasa filem yang khas, menarik untuk merefleksi sifat manusia yang sering kali tidak jujur dengan diri sendiri, menyelediki sifat kebenaran, makna keadilan, dan kubudayaan Jepang itu sendiri.

88 Menit / subteks: Bahasa Indonesia
GRATIS

Tayang pada:
Sabtu, 22 Juli 2017
20.00 Wib
di Halaman Gubuak Kopi
Jl. Yos Sudarso, no 427, Kampuang Jao, Kota Solok
.
www.gubuakkopi.id