Tag Archives: Seni Media

Open Lab: Lapuak-lapuak Dikajangi

Pameran dalam bentuk open lab ini merupkan presentasi publik dari lokakarya “Pengembangan dan pelestarian tradisi melalui platform multimedia”, pada 18-30 September 2017 lalu. Lokakarya ini diselenggarakan oleh Komunitas Gubuak Kopi melalui program Daur Subur, dan didukung oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Republik Indonesia. Dalam pameran ini, konten yang dihadikan merupakan sejumlah kerja multimedia yang menggambarkan kerja labor atau proses partisipan dan fasilitator dalam membingkai isu pelestarian tradisi di Masyarakat Solok, dan sejumlah pengembangan praktek media sebagai alternatif pelestarian tradisi. Konten yang dihadirkan antara lain berupa instalasi manggaro, instalasi bebunyian, video, sketsa, mural, dan mind mapping. Continue reading

Postingan Terkait

Kuratorial Open Lab: LAPUAK LAPUAK DIKAJANGI

Kehadiran media dan teknologi terkini sering kali diwaspadai sebagai musuh utama kebudayaan asli atau kebudayaan lokal. Hal ini sejalan dengan konstruksi yang dibangun media arus utama, yang menampilkan kebudayaan asing sebagai sesuatu yang unggul, serta meningkatnya kesadaran kita sebagai warga dunia. Sementara itu, beberapa generasi kini – yang tidak sadar akan posisi kebudayaan lokal, dan yang abai akan cara kerja media – dikawatirkan beralih meninggalkan. Continue reading

Postingan Terkait

Batampek: Tradisi dan Elektronik

Senin, 25 September 2017, lokakarya Lapuak-lapuak Dikajangi sudah di hari ketujuh. Seperti hari-hari sebelumnya, para partisipan bersama fasilitator paginya sudah mulai mengumpulkan meteri foto, audio, dan video yang dibutuhkan untuk lokakarya, serta melanjutkan riseta terkait isu yang masing-masing partisipan dalami. Namun, hari ini, kita kembali memiliki agenda khusus, yakni kuliah umum “Tradisi dan Elektroakustik” bersama Ade Jhori. Continue reading

Postingan Terkait

Sosialisasi Seni Media

Direktorat Kesenian, Dirjen Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada 3-4 April 2017 lalu, melakukan kegiatan Sosialisasi Seni Media, sebagai rangkaian menjelang Pekan Seni Media di Pekan Baru, Riau, pada Juli 2017 nanti. Kegiatan ini diadakan di beberapa kota di Indonesia, salah satunya di Padangpanjang, Sumatera Barat. Di sini, Direktorat Kesenian Kemendikbud, berkerja sama dengan mitra lokal antara lain, Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang dan Gubuak Kopi. Continue reading

Postingan Terkait

Video Performance Bersama Oliver Husain

Pada Senin, 13 Maret 2017 lalu, Komunitas Gubuak Kopi menggelar workshop Video Performance bersama Oliver Husain, seorang pembuat filem, seniman video, dan performer asal Kanada, yang fokus pada gagasan-gagasan sinematik dalam karyanya. Workshop ini, dimulai pukul 11.00 WIB, di Galeri Gubuak Kopi dan diikuti oleh 11 orang partisipan. Para partisipan sebelumnya diajak untuk menonton dan berdiskusi dari beberapa karya Oliver Husain sebagai rujukan gagasan berkaryanya. Kemudian, Oliver dan para partisipan berdiskusi untuk menentukan praktek video performance yang akan dilakukan sore itu. Oliver dan para partisipan akhirnya memutuskan untuk memproduksi karya video-performance.

Sebelumnya, Oliver menekankan, bahwa dalam produksi ini, hasil video tidak menjadi soal utama, melainkan yang penting untuk disorot dalam kegiatan ini adalah bagaimana proses ini berjalan. Para partisipan diajak untuk berdiri melingkar, menghadap ke pusat lingkaran, kemudian merekam ke arah sentral lingkaran menggunakan kamera ponsel masing-masing peserta. Para peserta dipandu oleh Delva Rahman, menggerakan kamera, seperti mengangkat, menggeser ke samping, bawah, dan maju ke depan, dengan sorotan kamera tetap tertuju pada sentral lingkaran. Kegiatan performatif ini kurang lebih satu menit dilakukan di beberapa tempat, seperti di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Regional Kota Solok, Taman Bidadari Kota Solok, Cafe Van Geluk Pandan, dan Taman Syech Kukut Kota Solok.


Postingan Terkait

Workshop Video Performance Bersama Oliver Husain

Pada kesempatan kali ini, Oliver Husain, pembuat filem, seniman video, dan peformance asal Kanada, akan berbagi bersama kita mengenai praktik yang pernah ia lakukan. Sekaligus pada kesempatan ini akan diajak untuk memproduksi karya video performance bersama-sama, dengan memanfaatkan teknologi telepon genggam dan lainnya.

Senin, 13 Maret 2017

10.00 WIB & 15.00 WIB

di GALERI GUBUAKKOPI

(Jalan Yos Sudarso, no 427, Kelurahan Kampung Jawa, Kota Solok)


Oliver Husain adalah pembuat filem, seniman video dan performance asal Kanada, yang fokus pada gagasan-gagasan sinematik.

Silahkan hadir.

Postingan Terkait

DIORAMA: Sejarah Adalah Fiksi

DIORAMA adalah platform seni yang digagas oleh Forum Lenteng melalui Program AKUMASSA. Platform ini memiliki fokus pada artefak-artefak sejarah di Indonesia yang merupakan representasi dari kekuasaan. Artefak-artefak tersebut dikaji dan diinterpretasi ulang dengan menggunakan pendekatan seni visual dan media. Platform ini berusaha mengembangkan metode pembacaan demi mencapai suatu tatanan ide dan gaya ungkap (bahasa) yang layak diacu dalam memahami sejarah serta isu sosial-budaya terkait; menciptakan suatu jembatan yang menghubungkan jarak antara artefak-artefak tersebut dan masyarakat. Produk media dan karya visual yang dihasilkan platform ini ditujukan sebagai sebuah cara pandang alternatif yang menekankan sudut pandang warga, sekaligus sebagai produk pengetahuan yang dapat diakses secara bebas. Continue reading

Postingan Terkait

Ruang Kecil Sinema Pojok di Moods of May

Ruang Kecil Sinema Pojok, ruang konseptual tempat menonton beberapa daftar putar video/filem dalam pagelaran Moods of May. Ruang ini dikonsep sebagai umpan balik dan gambaran atas tidak tersedianya ruang kebebasan mengakses filem-filem yang dianggap tidak menguntungkan pemerintah/kelompok yang berkuasa.

Ruang ini berdimensi 2x1x2 meter.

executor: sinemapojok // conceptor: albertrahmanp // artistic & decorator team: dika.badik, ananda.prima, muhammad.riski, dhely saputra, sandi, bayu, cako. // typografi “Ruang Kecil”: dika.badik

*Moods of May, adalah sebuah rangkaian pagelaran seni oleh Komunitas Gubuak Kopi dalam memperingati hari buruh nasional. Kegiatan yang berlangsung pada tanggal 05-07 Mei 2016 ini respon atas minimnya pemberitaan mendalam media terkait isu mengenai buruh di Sumatra Barat. Pemberitaan yang menim tersebut membuat publik masih bergantung dan tekatung dalam konstruksi menganai buruh dan peringatan hari buruh; pembangkangan, penolakan, dan penindasan. Kegiatan ini dihantar oleh Komunitas Gubuak Kopi dalam agenda “menolak kontruksi media: menjadikan seni sebagai media” dengan tujuan utama mengajak warga dan seniman profesional memperkenalkan seni sebagai media bagi setiap persoalan dan spirasi disekitar mereka.

Direktur Kegiatan: Muhammad Riski.
Kurator Pameran: Fadlan Fahrozi //

Postingan Terkait

Mededahkan Masalah Lewat Eksperimen Media

12038619_10204632158980775_5551327508464759868_o Continue reading

Postingan Terkait