Tag Archives: Loakarya

Membajak Teknologi Di Hari Kedua

Selasa, 19 September 2017, tepat di hari kedua lokakarya Lapuak Lapuak Dikajangi berjalan. Kali ini Muhammad Riski salah satu pegiat Komunitas Gubuak Kopi, selaku pembicara memaparkan materinya: Seni Membajak Teknologi sebagai umpan diskusi.  Ia juga menyinggung kembali materi yang telah dibahas di hari sebelumnya, tentang apa itu media, tujuan media, manfaat media, serta dampak media. Untuk menggambarkan situasi bermedia di Indonesia, Ia menggambarkan perang media antara pemilik modal atau orang-orang yang berkepentingan, seperti kasus lumpur di Sidoarjo yang diakibatkan oleh kelalaian kontraktor Lapindo Brantas Inc.  Kasus ini mengakibatkan sekitar 90 hektar sawah tertimbun lumpur panas[1]. Dalam hal ini kita tahu, siapa saja pemilik modal yang harus bertanggung jawab untuk kasus ini. Mereka juga merupakan konglomerat media dan politikus. Misalnya, di media miliknya, kita akan  mendengar ini sebagai Lumpur Sidoarjo, konten berita secara umum mengabarkan kemajuan dan usaha penanggulangan. Sedang di media raksasa lainnya yang kebetulan lawan politik memberitakan ini sebagai Lumpur Lapindo dengan segala konten kritiknya. Begitu pula menanggapi isu plagiat budaya oleh negara tetangga, beberapa media yang merupakan lawan politik presiden waktu itu, membangun citra agar pemerintahan kala itu terlihat lemah, walaupun kita sadar tidak ada yang namanya plagiat budaya (tradisi). Continue reading

Postingan Terkait