Tag Archives: Kultur Sinema

Sinema Pojok: The Hidden Fortress

The Hidden Fortress – Akira Kurosawa
Durasi: 139 Menit
Hitam Putih
Sub: Indonesia
Jepang, 1958

Sebuah petualangan berskala besar karena hanya Akira Kurosawa yang bisa membuatnya, The Hidden Fortress membintangi Toshire Mifune yang tak ada bandingannya sebagai seorang jenderal yang bertugas menjaga putri klannya yang dikalahkan (Misa Uehara yang sengit), saat keduanya menyelundupkan harta karun kerajaan ke seluruh wilayah yang tidak bersahabat. Mendampingi mereka adalah sepasang petani yang kikuk dan bertengkar yang mungkin atau mungkin bukan teman mereka. Perjalanan menderu ini adalah salah satu filem sutradara yang paling dicintai dan merupakan pengaruh utama pada Star Wars milik George Lucas. The Hidden Fortress menghadirkan paduan suara merek dagang Kurosawa yang cekatam dengan rumor masam, tindakan hati, dan kemanusiaan yang penuh kasih.

Ruang Alternatif Sinema

Teks ini merupakan tulisan pengantar dalam simposium yang bertajuk Ruang Apresiasi Alternatif dan Penontonnnya dalam rangkaian Andalas Film Exhibition – Denyut Baru yang digagas oleh Relair.

Untuk memberikan pandangan terkait ruang apresiasi alternatif, saya akan menjabarkannya melalui apa yang saya dan kawan-kawan di Komunitas Gubuak Kopi lakukan di bidang itu. Sejak tahun 2015, Komunitas Gubuak Kopi mengusung sebuah program studi kebudayaan melalui film dan studi film itu sendiri, yakni: Sinema Pojok.   Continue reading

Andalas Film Exhibition – Denyut Baru

Andalas Film Exhibition (AFE) 2017 adalah salah satu festival atau ajang apresiasi sinema berskala nasional, yang digagas oleh kelompok RELAIR Cinema FIB Unand. AFE pertama ini digelar pada tanggal 18 November – 3 Desember 2017, di Kampus Universitas Andalas, dan tour kuratorial di sejumlah kampus di Sumatera Barat. Ajang apresiasi ini mengangkat “Denyut Baru” sebagai tema sentralnya. Dalam perayaan ini juga terlibat sejumlah pegiat Komunitas Gubuak Kopi, antara lain: Albert Rahman Putra, selaku kurator film mahasiswa dan umum; dan Delva Rahman selaku pembicara dalam Simposium yang bertajuk Komunitas dan Ruang Apresiasi Alternatif. Continue reading

Sinema Pojok: Hippies Lokal

Hippies Lokal

Sutradara: Benyamin Sueb
Tahun: 1976 // Bahasa Indonesia

Sinopsis
Saat Ujang dan adiknya Udin sedang angon domba seperti biasanya, mereka diberi tahu bahwa ibunya sakit. Mereka nekat pergi ke kota untuk membeli obat. Di perjalanan pulang mereka dihadang anak-anak nakal. Obat rusak dan kakak beradik tadi jadi terpisah. Sepulang ke rumah Ujang mendapati ibunya meninggal. Maka pergilah Ujang mencari Udin, yang ternyata dipelihara seorang gelandangan dan dilatih cara cari makan, sambil memanggil bos pada pelatihnya itu. Ujang berusaha sendiri sambil terus mencari adiknya. Pertemuan terjadi dalam sebuah kebetulan di emper toko. Saat mereka masih berbincang, sang bos datang untuk mengambil Udin pulang. Ujang memanggil aparat penertiban, hingga ia bisa berkumpul dengan adiknya sementara para gelandangan dibawa ke tempat penampungan. (wikipedia

Sinema Pojok: Asrama Dara

Asrama Dara, Usmar Ismail, 1958.
125 Menit // Bahasa Indonesia // subteks: English.

Asrama Dara adalah sekumpulan persoalan kebudayaan dalam menghadapi transisi kebudayaan modern di awal-awal kemerdekaan Indonesia. Persoalan ini dibahas dengan semangat maju melalui presepektif sekelompok wanita dengan latar masalah yang berbeda yang tinggal di satu atap.

Penayangan Hippes Lokal

Jumat, 29 September 2017
20.00 WIB
di Galeri Gubuak Kopi

Sutradara: Benyamin Sueb
Tahun: 1976 // Bahasa Indonesia

Sinopsis
Saat Ujang dan adiknya Udin sedang angon domba seperti biasanya, mereka diberi tahu bahwa ibunya sakit. Mereka nekat pergi ke kota untuk membeli obat. Di perjalanan pulang mereka dihadang anak-anak nakal. Obat rusak dan kakak beradik tadi jadi terpisah. Sepulang ke rumah Ujang mendapati ibunya meninggal. Maka pergilah Ujang mencari Udin, yang ternyata dipelihara seorang gelandangan dan dilatih cara cari makan, sambil memanggil bos pada pelatihnya itu. Ujang berusaha sendiri sambil terus mencari adiknya. Pertemuan terjadi dalam sebuah kebetulan di emper toko. Saat mereka masih berbincang, sang bos datang untuk mengambil Udin pulang. Ujang memanggil aparat penertiban, hingga ia bisa berkumpul dengan adiknya sementara para gelandangan dibawa ke tempat penampungan. (wikipedia)

Diskusi Sinema, Roda dan Gerakan

Pada Rabu, 12 April 2017 lalu, Delva Rahman salah seorang pegiat Komunitas Gubuak Kopi menjadi salah satu pembicara dalam rangkaian Malang Film Festival 2017. Dalam hal ini Delva mengisi diskusi umum, panel Sinema: Roda dan Gerakan, sebuah pengembangan wacana sinema sebagai kebudayaan dalam upaya memahami persoalan di sekitar. Selain Delva, dalam diskusi ini juga terdapat seorang pembicara lainnya yakni, Ramadhani Fauzi, pegiat komunitas Layar Kemisan (Jember), dan dimoderatori oleh Baruna Ary Putra (Kine Klub UMM). Continue reading

Sinema di Pojok Kampung Kita

Pada 25-26 Maret 2017 lalu, di beberapa titik, di Kelurahan Kampug Jawa, Solok, berlansung kegiatan “Sinema di Pojok Kampung Kita” Penayangan ini diselenggarakan oleh Komunitas Gubuak Kopi, bersama Pusat Pengembangan (Pusbang) Film, Kementrian Pendidikan Kebudayaan Republik Indonesia, dalam rangka merayakan Hari Film Nasional 2017.

Kegiatan ini dibuka dengan penayangan Darah dan Doa, karya Usmar Ismail (1950), pada pukul 16.00 WIB di Galeri Gubuak Kopi, di Kelurahan Kampung Jawa. Darah dan Dan adalah film yang pertama kali dibuat (diproduseri dan disutradarai) oleh orang Indonesia. Usmar Ismail sendiri adalah seorang kelahiran Bukittinggi, 21 Maret 1921. Ia dikenal sebagai pelopor perfilman Indonesia. Pada tahu 1950, ia mendirikan PERFINI (Perusahaan Film Nasional), serta memproduksi film pertama, yakni Darah dan Doa di bawah nama PERFINI pada tahun yang sama. Tanggal 30 Maret 1950, adalah hari pengambilan gambar pertama dari film Darah dan Doa, yang kini disebut sebagai Hari Film Nasional oleh Dewan Perfilman Nasional pada taun 1962. Continue reading

Tentang Terminal dan Bioskop yang Konon Pernah Ada di Solok

Siang  itu, 7 Maret 2017, sekitar jam 10.20 di Terminal Angkot Kota Solok, cuaca sangat bersahabat. Tampak suasana terminal yang sudah ramai dan menimbulkan kebisingan akibat suara mesin angkutan kota (angkot). Tidak hanya angkot yang ada di terminal itu, tetapi banyak juga ojek dan pedagang d ipinggiran Terminal Solok yang mengisi ruang-ruang di area tersebut. Kurang-lebih sudah 50 tahun terminal ini berdiri dan menampung ribuan kendaraan bermotor yang melewatinya. Di dalamnya, banyak juga gedung-gedung tua berdiri di sekitar Terminal Angkot Kota Solok. Ada sebuah gedung di tengah terminal yang dulunya merupakan tempat menjual karcis angkutan bus kota, tapi sekarang sudah menjadi toko-toko kecil, terlihat dari tekstur bangunan yang berada di tengah-tengah Terminal Angkot Kota Solok. Dan juga pos penjaga terminal, yang menjadi saksi bisu dari kerasnya kehidupan di terminal. Sementara itu, gedung pertokoan yang berada di sebelah pos penjaga Terminal Angkot Kota Solok tersebut, dahulunya adalah sebuah bioskop lokal di Kota Solok. Warga menyebutnya “Bioskop Karia”. Continue reading