Category Archives: Poster

Pameran Multimedia: SELF-CRITICAL

Pameran Multimedia: Self-Critical
Sabtu, 2 Desember 2017
09.00
di SMA N 2 Sumatera Barat Continue reading

Postingan Terkait

Pageleran Seni Multimedia: Lapuak-lapuak Dikajangi

Pageleran seni multimedia: LAPUAK LAPUAK DIKAJANGI

  • Open lab/presentasi publik lokakarya Lapuak-lapuak Dikajangi
  • Pertunjukan musik kontemporer
  • Pertunjukan kesenian rakyat
  • Performance art (studi kuliner tradisional)

This slideshow requires JavaScript.

 

6-8 Oktober 2017

di Galeri Gubuak Kopi

Jl. Yos Sudarso, No. 427, Kelurahan Kampung Jawa, Kota Solok.

Baca pengantar kuratorial: Lapuak-lapuak Dikajangi

Postingan Terkait

Penayangan Hippes Lokal

Jumat, 29 September 2017
20.00 WIB
di Galeri Gubuak Kopi

Sutradara: Benyamin Sueb
Tahun: 1976 // Bahasa Indonesia

Sinopsis
Saat Ujang dan adiknya Udin sedang angon domba seperti biasanya, mereka diberi tahu bahwa ibunya sakit. Mereka nekat pergi ke kota untuk membeli obat. Di perjalanan pulang mereka dihadang anak-anak nakal. Obat rusak dan kakak beradik tadi jadi terpisah. Sepulang ke rumah Ujang mendapati ibunya meninggal. Maka pergilah Ujang mencari Udin, yang ternyata dipelihara seorang gelandangan dan dilatih cara cari makan, sambil memanggil bos pada pelatihnya itu. Ujang berusaha sendiri sambil terus mencari adiknya. Pertemuan terjadi dalam sebuah kebetulan di emper toko. Saat mereka masih berbincang, sang bos datang untuk mengambil Udin pulang. Ujang memanggil aparat penertiban, hingga ia bisa berkumpul dengan adiknya sementara para gelandangan dibawa ke tempat penampungan. (wikipedia)

Postingan Terkait

Penayangan Asrama Dara

Sabtu, 23 September 2017
20.00 WIB
Di Simpang Kamboja, Kampuang Jao, Kota Solok.

________________

Asrama Dara, Usmar Ismail, 1958.
125 Menit // Bahasa Indonesia // subteks: English.

Asrama Dara adalah sekumpulan persoalan kebudayaan dalam menghadapi transisi kebudayaan modern di awal-awal kemerdekaan Indonesia. Persoalan ini dibahas dengan semangat maju melalui presepektif sekelompok wanita dengan latar masalah yang berbeda yang tinggal di satu atap.

Lokakarya Literasi Media: Lapuak-lapuak Dikajangi

18-30 September 2017
Di Galeri Gubuak Kopi

Lokakarya ini merupakan bagian dari program Daur Subur, yang digagas oleh Gubuak Kopi dalam mengarsipkan dan membaca kultur pertanian dalam lingkup lokal. Kegiatan ini secara khusus membahas posisi kesenian (tradisi) di masyarakat pertanian Minangkabau, serta mengembangkan praktek pelestarian kesenian tradisi melalui kerja multimedia, dengan tetap sadar akan sejarah kebudayaan lokal dan perkembangan terkininya.

Baca juga: Pengantar “Lapuak-lapuak Dikajangi”

Untuk memperkaya pembacaan isu terkait lokakarya ini, Gubuak Kopi menghadirkan sejumlah narasumber, yakni:

 

Delva Rahman, adalah salah satu pegiat di Komunitas Gubuak Kopi, aktif sebagai Sekretaris Umum. Ia aktif menari di Ayeq Mapletone Company, sebuah kelompok tari yang berdomisili di Padang, Sumatera Barat. Pernah terlibat dalam lokakarya literasi media “Di Rantau Awak Se”, oleh Gubuak Kopi dan Forum Lenteng (2017). Partisipan lokakarya video performance bersama Oliver Husain (2017). Pernah terlibat dalam pertunjukan “Perempuan Membaca Kartini” karya sutradara Irawita Paseban di Gudang Sarinah Ekosistem (2017). Ia juga merupakan salah satu pembicara dalam forum komunitas Malang Film Festival (2017). Dalam sesi ini Delva akan memaparkan sejarah perkembangan media dan seni rupa sebagai umpan diskusi kita melihat praktek media yang ideal.

 


Muhammad Risky, adalah salah satu pegiat di Komunitas Gubuak Kopi, aktif sebagai pengarsip. Saat ini sedang menempuh studi di Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Padang (UNP). Terlibat dalam lokakarya media “Di Rantau Awak Se”, oleh Gubuak Kopi dan Forum Lenteng. Selain itu ia juga aktif memproduksi karya seni mural dan stensil dan sibuk menggarap Minang Young Artist Project selaku ketua. Dalam sesi ini, Risky akan mengerucutkan pembacaan pada kehadirkan seni video dan seni media dalam sebagai counter dari sifat konsumerisme dan aksi aktivisme.

 


Albert Rahman Putra, lulusan Jurusan Seni Karawitan, Institut Seni Indonesia Padangpanjang. Dia adalah pendiri Komunitas Gubuak Kopi dan kini menjabat sebagai Ketua Umum. Albert aktif sebagai penulis di akumassa.org. Pernah terlibat dalam Proyek Seni DIORAMA Forum Lenteng. Ia juga memiliki minat dalam kajian yang berkaitan dengan media, musik, dan sejarah lokal Sumatera Barat. Dalam sesi ini Albert akan menerangkan kerangka awal munculnya projek ini, serta kesaling-kaitan antara media, kesenian tradisi lokal, dan motif-motif pelestarian.

 


 

Rika Wirandi, penulis lepas dan periset di bidang seni pertunjukan, musik populer, dan musik ritual. Saat ini ia tengah sibuk mengumpulkan dokumen, manuskrip, buku, majalah, koran, foto-foto, poster, alat tukar kertas (terutama uang kertas masa revolusi PDRI dan masa pemberontakan PRRI) dan koin, serta benda-benda audio-visual yang berkaitan dengan sejarah dan kebudayaan di Sumatera Barat. Benda sejarah tersebut ia kumpulkan untuk galeri dan pustaka yang didirikannya sejak tahun 2012, yakni: Poestaka Noesantara. Secara khusus juga melakukan pengarsipan literatur-literatur yang berkaitan dengan seni pertunjukan dari masa kolonial hingga reformasi. Penulis dengan titel master kajian seni pertunjukan dari Pascasarjana ISI Padangpanjang ini, baru saja menyelesaikan sebuah tesis terkait tradisi penangkapan harimau di Panyakalan, Solok. Dalam sesi ini, Rika diharapkan dapat memparkan konstruksi kehadiran tradisi ini di tengah-tengah masyarakat yang sangat akrab dengan pertanian.


 

Jhori Andela akrap disapa Ade Jhori, adalah seorang musisi dan komposer lulusan pascasarjana dari ISI Padangpanjang, dengan minat studi Penciptaan Musik Nusantara (2014). Sejak tahun 2008 sampai sekarang aktif menggeluti musik, dengan mengembangkan kekuatan musik tradisional, khususnya Minangkabau dengan kesadaran teknologis dan multimedia. Sehari-hari, ia juga beraktivitas sebagai audio enginner  di ISI Padangpanjang. Dasar ilmu audio dan kesibukannya sebagai soundman di berbagai pertunjukan, memperkaya kemampuannya dan membantunya untuk menciptakan karya-karya baru. Ia tidak hanya sebagai komposer atas karya musiknya, tetapi ia juga aktif sebagai komposer musik tari, musik film, arransemen musik, dan lainnya. Dalam sesi ini, Ade diharapkan dapat menjabarkan motif-motif (alasan/pola) penciptaan karya terkini dengan kesadaran teknologis.


Info
// ig: @gubuakkopi // fb: Komunitas Gubuak Kopi
// www.gubuakkopi.id

Postingan Terkait

Penayangan dan Diskusi Film: Video Out OK. Pangan

Pada perhelatan OK. Video – Indonesia Media Arts Festival 2017 yang bertajuk OK. Pangan ini, Gubuak Kopi bersama OK. Video berkolaborasi menyelenggarakan sub-program festival: Video Out. Melalui program ini kita melakukan penayangan dan diskusi film. Film-film yang ditayangkan dalam program ini merepresentasikan persoalan pangan, mulai dari diskursus kebijakan hingga persoalan-persoalan yang dekat dengan kejadian sehari-hari, dalam konteks estetika. Penayangan ini dikuratori oleh Manshur Zikri, silahkan baca pengantar kuratorialnya di sini. Continue reading

Postingan Terkait

Penayangan Rashomon

Rashomon (1950), adalah salah satu karya Akira Kurosawa yang diakui secara kritik dan riset, sebagai filem yang berperan penting dalam perkembangan sinema dunia. Bahasa filem yang disajikannya turut merevolusi bahasa filem dan mengangkat sinema Jepang di dunia.

Rashomon, berkisah tentang empat orang yang memberikan keterangan tentang pembunuhan seorang pria dan pemerkosaan istrinya. Narasi ini dikemas oleh Kurosawa dengan penggunaan kisah kilas balik yang baik dari setiap keterangan berbeda. Kisah ini dengan bahasa filem yang khas, menarik untuk merefleksi sifat manusia yang sering kali tidak jujur dengan diri sendiri, menyelediki sifat kebenaran, makna keadilan, dan kubudayaan Jepang itu sendiri.

88 Menit / subteks: Bahasa Indonesia
GRATIS

Tayang pada:
Sabtu, 22 Juli 2017
20.00 Wib
di Halaman Gubuak Kopi
Jl. Yos Sudarso, no 427, Kampuang Jao, Kota Solok
.
www.gubuakkopi.id

 

Open Lab: Daur Subur

Daur Subur adalah pengembangan praktek media kreatif berbasis komunitas yang digagas oleh Gubuak Kopi, dalam mengarsipkan dan membaca perkembangan kultur pertanian di Solok, secara khusus dan Sumatera Barat secara umum. Program ini dikembangkan melalui lokakarya dengan melibatkan para partisipan dari beberapa komunitas dan beragam latar pendidikan. Para partisipan selama lokakarya mendapat kuliah-kuliah umum dari lintas disiplin untuk memperkaya pembacaan isu. Continue reading

Postingan Terkait

Sinema di Pojok Kampung Kita

Dalam rangka merayakan Hari Film Nasional 2017, Komunitas Gubuak Kopi bersama Pusat Pengembangan (Pusbang) Film Kementrian Pendidikan Kebudayaan Republik Indonesia, serta melibatkan Organisasi Pemuda Kelurahan Kampung Jawa Solok, menggelar perayaan dalam bentuk penayangan khusus, dengan tajuk “Sinema di Pojok Kampung Kita” tema ini dipilih spesifik oleh Komunitas Gubuak Kopi, mengajak para penikmat dan pegiat filem ikut menyoroti situasi perkembangan sinema di perkampungan sekalipun, perkampungan yang tidak bisa pula pungkiri sebagai bagian dari wajah nasional.

Dalam kesempatan ini, Komunitas Gubuak Kopi bersama panitia hari film nasional Pusbang Film Kemendikbud RI, telah menyiapkan beberapa filem yang menarik untuk umpan pembacaan, apa itu filem dan sinema nasional. Continue reading

Postingan Terkait

Workshop Video Performance Bersama Oliver Husain

Pada kesempatan kali ini, Oliver Husain, pembuat filem, seniman video, dan peformance asal Kanada, akan berbagi bersama kita mengenai praktik yang pernah ia lakukan. Sekaligus pada kesempatan ini akan diajak untuk memproduksi karya video performance bersama-sama, dengan memanfaatkan teknologi telepon genggam dan lainnya.

Senin, 13 Maret 2017

10.00 WIB & 15.00 WIB

di GALERI GUBUAKKOPI

(Jalan Yos Sudarso, no 427, Kelurahan Kampung Jawa, Kota Solok)


Oliver Husain adalah pembuat filem, seniman video dan performance asal Kanada, yang fokus pada gagasan-gagasan sinematik.

Silahkan hadir.

Postingan Terkait