SINEMA DI POJOK PASAR KITA

Selamat Hari Filem Nasional!

Dalam rangka merayakan hari filem nasional pada 30 Maret mendatang, Komunitas Gubuak Kopi bersama Rumah Kreatif Solok menggelar agenda penayangan filem di Pasar Raya Kota Solok dan di Taman Belajar Gubuak Kopi.

Rubuhnya gedung bioskop tua di sudut persimpangan pasar raya Kota Solok penghujung 2012 lalu, hingga saat ini terkenang sebagai simbol tidak adanya perhatian dan keberpihakan pemerintah sebelumnya terhadap kultur sinema di Solok. Tapi persoalannya memang tidak sesederhana itu, mudahnya akses ke ibu kota (Padang, yang nyatanya lebih maju), kegagalan perusahaan (bioskop) dalam monopoli filem, serta maraknya vcd/dvd bajakan dan hadirnya filem-filem bioskop di televisi, sering kali dianggap sebagai penyebab utama punahnya bioskop ini. Pembiaran ini (merubuhkan bioskop) salah satunya merupakan bukti tidak berkembangnya pengetahuan sinema di kota kecil yang dulu sangat ramai ini. Pemahaman di atas, barang kali menunjukan bahwa bioskop/sinema/filem semata-mata dianggap barang industri, yang kemudian oleh istilah pasar “galeh ndak laku, tapaso mangguluang lapiak” (kalau barang dagangan tidak dibeli, mau tidak mau gulung tikar).

Mimpi mengenai ruang tayang yang nyaman (bioskop) untuk para pegiat sinema lokal memang perlahan padam, tapi itu tidak berarti mustahil dan hambatan besar. Setelah beberapa kali melakukan penayangan dan diskusi filem, Komunitas Gubuak Kopi pada tahun 2015 meluncurkan progrom yang kami sebut Sinema Pojok. Sebuah ruang distribusi dan pengembangan pengetahuan sinema. Kegiatan ini berlanjut menjadi agenda penayangan filem reguler – dua minggu sekali, hingga sekarang. Menghadirkan filem-filem sejarah, fiksi, dokumenter, eksperimental, klasik, dan filem-filem yang diangap penting dalam sejarah sinema dunia. Pada perhelatan hari filem nasional kali ini Sinema Pojok akan kembali hadir di tengah masyarakat Solok dengan agenda yang sedikit unik, yang pertama adalah mengingatkan kembali siapa dan dari mana bapak perfileman nasional berasal, dan kemudian mengambarkan pemahaman sinema yang tidak cuma soal hiburan dan pasar.

Silahkan hadir!

leftlet


 

Berikut Pilihan Filem dan Jadwal Tayang:

HARIMAU TJAMPA (1953)

trailer filem Harimau Tjampa

Sutradara: D. Djajakusuma | Produser: Usmar Ismail (Perfini) | 97 Menit | Bahasa: Indonesia | Subteks: English

Sinopsis:

Dengan dendam terhadap pembunuh ayahnya, Lukman (Bambang Hermanto) berguru silat di kampung Pau. Mula-mula ia meminta pada Datuk Langit (Rd Ismail), tetapi dimintai bayaran tiga kerbau. Akhirnya ia belajar pada seorang guru yang dilihatnya berhasil mengalahkan musuhnya dalam sebuah perkelahian. Guru ini memberi syarat agar silatnya tidak dipergunakan dengan sembarangan, dan Lukman pun berjanji. Berulang kali janji itu dilanggar, tetapi selalu dimaafkan oleh gurunya itu, hingga ia tamat memperoleh ilmu silat. Janji ini dilanggar lagi saat ia tengah berjudi. Bandar judi yang menghalangi percintaannya secara tidak sengaja tertusuk pisaunya sendiri. Lukman pun masuk ke dalam penjara. Di dalam penjara itu diperoleh kepastian bahwa pembunuhan itu atas perintah kepala negeri, yaitu Datuk Langit. Lukman meloloskan diri dari penjara untuk membuat perhitungan. Datuk Langit diringkus dan diserahlan ke polisi sebagai pembunuh, sedangkan Lukman juga menyerahkan diri buat menjalani sisa hukumannya

Tayang pada:

  • Rabu, 30 Maret 2016
  • 19.30 wib
  • Area Parkir Pasar Raya Semi Modern Kota Solok (Depan Taman Kota/sebelah pasar daging)

 

DARAH DAN DOA (1950)

trailer filem Darah dan Doa

Sutradara: Usmar Ismail | Produksi: Perfini | 128 menit |Bahasa: Indonesia | Subteks: English

Sinopsis: 

Film ini mengisahkan perjalanan panjang (long March) prajurit divisi Siliwangi RI, yang diperintahkan kembali ke pangkalan semula, dari Yogyakarta ke Jawa Barat setelah Yogyakarta diserang dan diduduki pasukan Kerajaan Belanda lewat Aksi Polisionil. Rombongan hijrah prajurit dan keluarga itu dipimpin Kepten Sudarto (Del Juzar). Perjalanan ini diakhiri pada tahun 1950 dengan diakuinya kedaulatan Republik Indonesia secara penuh.

Film ini lebih difokuskan pada Kapten Sudarto yang dilukiskan bukan sebagai pahlawan tetapi sebagai manusia biasa. Meski sudah beristri di tempat tinggalnya, selama di Yogyakarta dan dalam perjalanannya ia terlibat cinta dengan dua gadis. Ia sering tampak seperti peragu. Pada waktu keadaan damai datang, ia malah harus menjalani penyelidikan, karena adanya laporan dari anak buahnya yang tidak menguntungkan dirinya sepanjang perjalanan

Tayang pada:

  • Kamis, 31 Maret 2016
  • 19.30 wib
  • Taman Belajar Gubuakkopi
  • Jalan Yos Sudarso, no 427, Kelurahan Kampung Jao, Kota Solok. (TK Alquran lama/Belakang Andeska motor)

 

Anak Sabiran, Di Balik Cahaya Gemerlapan (2012)

trailer filem Anak Sabiran, Di Balik Cahaya Gemerlapan

Sutradara: Hafiz Rancajale | Produksi: Forum Lenteng | 158 Menit | Bahasa: Indonesia | subteks:

Sinopsis:

Anak Sabiran, Di Balik Cahaya Gemerlapan (Sang Arsip) mencoba membaca gagasan pengarsipan filem yang ada di dalam pikiran Misbach Yusa Biran sebagai seorang tokoh yang menyerahkan seluruh hidupnya untuk mengawetkan wacana dan memaknainya kembali sebagai sumber sejarah perfileman Indonesia yang disimpannya di Sinematek Indonesia.

Tayang pada:

  • Kamis, 31 Maret 2016
  • 19.30 wib
  • Taman Belajar Gubuakkopi
  • Jalan Yos Sudarso, no 427, Kelurahan Kampung Jao, Kota Solok. (TK Alquran lama/Belakang Andeska motor)

 

Mari hadir dan ramaikan!

cover lakang

 

Postingan Terkait

Lembaga Penelitian dan Pengembangan Seni dan Media Gubuak Kopi, atau lebih dikenal dengan nama Komunitas Gubuak Kopi adalah sebuah kelompok studi budaya nirlaba yang berbasis di Solok, berdiri sejak tahun 2011. Komunitas ini berfokus pada penelitian dan pengembangan pengetahuan seni dan media berbasis komunitas di lingkup lokal kota Solok, Sumatera Barat. Gubuak Kopi memproduksi dan mendistribusikan pengetahuan literasi media melalui kegiatan-kegiatan kreatif, mengorganisir kolaborasi antara profesional (seniman, penulis, dan peneliti) dan warga secara partisipatif, mengembangkan media lokal dan sistem pengarsipan, serta membangun ruang alternatif bagi pengembangan kesadaran kebudayaan di tingkat lokal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *